Cara Bermain Bingo – Panduan Sederhana

Bingo

Sementara beberapa dari kita ingin kembali ke gaya hidup pemburu-pengumpul, nenek moyang kita mungkin cukup takut jika mereka menemukan diri mereka di dunia saat ini. Gagasan untuk mengonsumsi hidangan lengkap di meja daripada mengemil kacang dan beri saat bepergian akan tampak seperti perubahan yang cukup mencengangkan, terutama setelah Anda menambahkan pertimbangan peralatan. Tapi kemudian kebiasaan menempatkan penutup di atas meja agar tetap bersih mungkin tampak seperti kita hanya berusaha mempersulit untuk bersenang-senang. Akan menjadi lebih buruk jika mereka memperhatikan bahwa kain-kain ini datang dalam desain yang tak terhitung jumlahnya untuk urusan yang tak terhitung jumlahnya dan bahwa ada bisnis besar di seluruh dunia baik dalam jumlah besar eceran maupun grosir taplak meja, dijual dengan harga yang sangat tinggi dan sebagai close-out murah dengan harga yang mahal. diskon. Pada saat itu,

Memang, sejarah taplak meja dan linen berjalan setidaknya sejauh Eropa abad kedelapan, ketika Kaisar Charlemagne dikatakan telah  judi tembak ikan deposit pulsa menggunakan taplak meja asbes untuk meyakinkan tamu asing bahwa dia memiliki kekuatan magis. Beberapa abad kemudian, taplak meja diterima di kalangan aristokrasi karena alasan atau protokol yang lebih umum, dan pada abad kelima belas kita rakyat jelata tidak hanya menggunakan penutup meja, tetapi serbet dan sejenisnya. (Kebiasaan laki-laki yang umum menggunakan handuk kertas sebagai pengganti serbet membutuhkan beberapa ratus tahun lagi untuk dicapai.)

Di era modern, meja makan telah diselimuti dengan segala cara dan koleksi bahan dan termasuk kumpulan besar desain yang, secara alami, mencerminkan perubahan dalam sejarah dan mode. Seperti yang dijelaskan oleh artikel tahun 2003 yang sangat bagus dan agak luas ini oleh Joan Kiplinger, taplak meja yang dicetak telah mengalami banyak perubahan dan perubahan selama beberapa abad terakhir. Kematian sebelum waktunya oleh tipus dari suami Ratu Victoria, Bertie tercinta, menghasilkan semacam reaksi berantai mode karena preferensi raja berikutnya untuk warna-warna yang tidak jelas membuat warna-warna semi-pemakaman populer di seluruh dunia. Trennya terbalik ketika gerakan Art Noveau menghasilkan desain taplak meja yang jauh lebih ditingkatkan dan berwarna. Kemudian sejarah meredam kesenangan melalui blokade Sekutu Perang Dunia I Jerman, yang telah menghasilkan singa ‘ s bagian pewarna. Sebuah “kelaparan pewarna” terjadi, membuat pewarna tahan lama sulit jika tidak mustahil untuk menemukan untuk sementara waktu. Dan begitulah melalui depresi, Perang Dunia II, dan ledakan ekonomi pascaperang, yang melihat banyak jenis desain rumit dan terkadang lucu yang sekarang kita rayakan hanya dengan sentuhan ironi.

Hari ini, tentu saja, penutup meja perluasan bahan dan gaya dari penutup plastik keras yang terbuat dari vinil dengan bagian belakang flanel, hingga serbet renda halus. Seperti media lainnya, taplak meja dapat menghormati apa saja — meskipun makanan, hewan, dan kehidupan pedesaan tetap menjadi tema abadi yang populer. Alas piring adalah variasi lain yang populer pada tema, terutama dengan orang tua sibuk yang anak-anaknya rawan tumpah yang mungkin memilih makan di atas tikar untuk merayakan karakter kartun atau pemain musik favorit mereka.

Seperti segala sesuatu yang manusiawi dan kreatif, taplak meja dan penutup lainnya meniru secara signifikan bagaimana kita manusia memandang dunia. Dan, sama seperti itu pasti berubah dari waktu ke waktu, begitu juga jenis produk yang kami buat dan jual, baik sebagai produk nyaman yang dijual sebagai taplak meja grosir dengan diskon atau produk yang lebih rumit dan kencang yang dijual (seringkali dengan harga yang jauh lebih mahal daripada yang dijual). ‘benar-benar layak) di department store populer. Kadang-kadang, itu benar-benar cukup berlebihan sehingga kita lupa taplak meja sebenarnya bisa mencegah noda furnitur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *